Iklan

Iklan

,

Iklan

Nikola Beralih ke Produksi Truk Semi Listrik, Pabrik Bahan Bakar Hidrogen Pertama

13 Mei 2022, 16:13 WIB Last Updated 2022-05-13T09:15:19Z

Laporan Nikola Corp. tidak menghasilkan pendapatan tahun lalu tetapi setelah melewati masa sulit yang mencakup penyelidikan SEC yang dipicu oleh mantan ketua eksekutifnya, pembuat truk itu mengatakan akan mulai membangun rig besar bertenaga baterai dan membuat rencana untuk skala besar. pabrik hidrogen untuk truk yang ditenagai oleh bahan bakar zero-emission itu.

Perusahaan Nikola yang berbasis di Phoenix pada hari Kamis melaporkan kerugian $690,4 juta untuk tahun 2021 karena menggelontorkan uang ke pabriknya di Coolidge, Arizona, dan jalur perakitan truk di Ulm, Jerman, di pabrik yang dioperasikan oleh mitra Eropa IVECO. Produksi semi-listrik Tre BEV baterai dimulai pada akhir Maret, dan Nikola ingin mengirimkan sebanyak 500 tahun ini—jika bisa mendapatkan cukup sel lithium-ion dan komponen lainnya. Truk hidrogen jarak jauh akan dibangun mulai tahun 2023.

“Banyak orang mengira bahwa kami tidak dapat membuat truk, mereka salah besar” kata CEO Mark Russell kepada Forbes. Minat terhadap truknya dari operator armada meningkat sejak Nikola mulai mengirimkan unit baterai-listrik awal kepada pelanggan TTSI untuk diuji di Pelabuhan Los Angeles akhir tahun lalu. Dan pada bulan Januari Anheuser-Busch, pelanggan potensial terbesar Nikola, mulai mengirimkan barang di Los Angeles dengan dua prototipe rig besar bertenaga hidrogen Tre FCEV.

“Sejauh ini, pelanggan kami menyukai truk ini. TTSI menjalankannya lebih jauh daripada yang pernah mereka jalankan dengan truk listrik sebelumnya–dan mereka menguji setiap truk yang bisa mereka gunakan. Dan truk sel bahan bakar yang kami miliki dengan AB mengangkut barang setiap hari,” kata Russell. “Segala sesuatu dalam model bisnis kami yang kami katakan dapat kami lakukan, sejauh ini kami melakukannya. Ketika kita terus melakukan apa yang kita katakan akan kita lakukan, maka pertanyaannya adalah seberapa cepat kita dapat menskalakannya? Dan seberapa cepat kita bisa menurunkan biayanya?”

Profitabilitas untuk startup tugas berat masih bertahun-tahun lagi, namun faktanya bahwa Nikola memiliki cukup uang untuk mendanai tahun pertama produksinya adalah sebuah pencapaian, mengingat betapa suramnya keadaan di akhir tahun 2020, setelah pendiri yang meninggal Trevor Milton dituduh berbohong investor tentang teknologi perusahaan dan kesiapan pasar oleh SEC—tuduhan yang dibantahnya. Nikola setuju untuk membayar denda $125 juta untuk menyelesaikan masalah ini tahun lalu dan berusaha untuk memulihkan sebagian besar biaya itu dari Milton. Di bawah CEO Russell, perusahaan telah merampingkan fokusnya untuk meningkatkan produksi truk baterai dan sel bahan bakar hidrogen dan membuat bahan bakar hidrogen, sementara membuang proyek berorientasi konsumen yang dipromosikan Milton, termasuk mobil pickup listrik dan ATV bertenaga baterai dan perahu.

Akhir tahun ini Nikola akan mengumumkan lokasi pusat hidrogen pertamanya, sebuah pabrik yang akan membuat bahan bakar bersih menggunakan sebagian besar air dan listrik surplus murah yang akan dibeli dari penyedia utilitas utama Arizona. Fasilitas tersebut akan dirancang untuk memproduksi hingga 100 ton hidrogen per hari saat beroperasi penuh, dan sebagian besar biayanya mungkin ditanggung oleh raksasa minyak dan gas TC Energy—perusahaan di balik jalur pipa Keystone XL yang dibatalkan.

“Anda berbicara tentang ratusan juta dolar di sini, itulah mengapa sangat membantu untuk memiliki mitra seperti TC,” kata Russell. “Mereka mencari hal berikutnya untuk masa depan, yang mereka pikir akan menjadi gas alam yang digantikan oleh hidrogen, jadi mereka ingin membangun masa depan itu. Untuk itulah kami membuat kerjasama ini. Ini adalah pernikahan yang dibuat di surga karena mereka ingin membuat hidrogen dan memindahkan hidrogen, dan kita perlu mengonsumsi banyak hidrogen.”

Lokasi hub yang awalnya akan menjadi sumber utama kebutuhan BBM perusahaan itu belum ditentukan. Di bawah kesepakatannya dengan TC, bagaimanapun, perusahaan energi Kanada dapat menyediakan sebagian besar pembiayaan untuk pabrik bahan bakar, menurut Russell.

Meskipun Nikola belum menghasilkan uang, hasil tahun 2021 agak lebih baik dari yang diantisipasi, Jeffrey Osborne, seorang analis ekuitas untuk Cowen, mengatakan dalam sebuah catatan penelitian. “Fokus perusahaan pada teknologi baterai dan hidrogen serta penggunaan mitra strategis khususnya untuk manufaktur kendaraan harus memungkinkan peningkatan produksi yang cukup lancar,” katanya dalam sebuah catatan penelitian pada hari Kamis.

Pesaingnya Tesla Elon Musk juga bermaksud untuk bersaing di pasar truk listrik tugas berat dengan Tesla Semi-nya, model itu ditunda hingga setidaknya 2023, jauh setelah Nikola mulai mengirimkan truk Tre BEV ke pelanggan pertamanya. Perusahaan juga memiliki pesanan tentatif untuk 1.400 kendaraan sejauh ini, termasuk 375 Tre BEV dan 1.010 truk Tre FCEV. Model baterai untuk pelanggan armada yang hanya membutuhkan jangkauan hingga 350 mil per pengisian daya, sedangkan Tre FCEV berbahan bakar hidrogen untuk rute jarak jauh 500 mil atau lebih di antara pengisian bahan bakar.

Sementara pesaing berorientasi truk termasuk Daimler, Volvo, Cummins, Hyundai dan unit Hino Toyota memiliki rencana mereka sendiri untuk truk baterai dan hidrogen, tidak ada yang menetapkan rencana bisnis seagresif Nikola, yang bertujuan untuk membawa produk tanpa emisi ke armada besar. pelanggan di depan para pesaingnya yang lebih besar. Dalam jangka pendek, Nikola juga bisa mendapatkan keuntungan dari lonjakan harga minyak, yang melonjak lebih tinggi setelah aturan yang lebih ketat tentang emisi karbon, kata Russell. Pada akhirnya, itu akan mendorong permintaan untuk jenis truk yang dibuatnya.

"Ada 3 juta truk di negara ini dan setidaknya 3 juta di Eropa yang harus diganti," kata Russell dalam panggilan hasil kemarin. “Itu akan terjadi baik oleh orang-orang yang ingin menggantinya dan menjadi nol-karbon atau oleh orang-orang yang tidak dapat beroperasi di yurisdiksi tertentu dengan teknologi diesel saat ini. Diesel akan pergi. Itu akan hilang dan Anda harus memiliki solusi tanpa emisi.”

Saham Nikola naik 17,7% menjadi ditutup pada $8,04 di perdagangan Nasdaq pada hari Kamis.

sumber: https:// www. forbes. com/sites/alanohnsman/2022/02/25/nikola-shifting-to-electric-semi-production-building-first-hydrogen-fuel-plant/

Iklan

iklan