Dunia Kearsipan dan Sejarawan Terlihat Berbeda di Era Digital

Dunia Kearsipan dan Sejarawan Terlihat Berbeda di Era Digital. artinya dokumen atau email Word akan menjadi bagian dari catatan sejarah kami sebagai objek digital.

Catatan sejarah masyarakat kita sedang mengalami transformasi dramatis.

Pikirkan semua informasi yang Anda buat hari ini yang akan menjadi bagian dari catatan untuk besok. Lebih dari setengah populasi dunia adalah online dan mungkin melakukan setidaknya beberapa hal berikut ini: berkomunikasi melalui email, berbagi pemikiran di Twitter atau media sosial atau menerbitkan di web.

Pemerintah dan institusi tidak berbeda. Administrasi Arsip dan Arsip Nasional Amerika, yang bertanggung jawab atas catatan resmi Amerika, "tidak akan lagi mencatat dalam bentuk kertas setelah 31 Desember 2022."

Bacalagi: HUT Himpaudi ke 14 Kabupaten Rembang Berikan Hadiah Lomba

Di Kanada, di bawah Rencana Perpustakaan dan Arsip Digital Kanada pada 2017, catatan kini disimpan dalam format yang dibuatnya: artinya dokumen atau email Word akan menjadi bagian dari catatan sejarah kami sebagai objek digital.

Secara tradisional, mengeksplorasi arsip berarti mengumpulkan, mencari, dan meninjau catatan kertas secara fisik. Saat ini, dan di masa depan, berkonsultasi dengan dokumen arsip semakin berarti membacanya di layar.

Ini membawa peluang - bayangkan bisa mencari kata kunci di jutaan dokumen, yang mengarah ke waktu pencarian yang lebih cepat secara radikal - tetapi juga tantangan, karena jumlah dokumen elektronik meningkat secara eksponensial.

Seperti yang saya katakan dalam buku saya History in the Age of Abundance baru-baru ini, sumber digital menyajikan peluang luar biasa serta tantangan yang menakutkan bagi para sejarawan. Universitas perlu menggabungkan pendekatan baru untuk bagaimana mereka melatih sejarawan, baik melalui program sejarah atau program interdisipliner yang baru muncul dalam humaniora digital.

Skala dan ruang lingkup catatan digital yang terus tumbuh menunjukkan tantangan teknis: sejarawan membutuhkan keterampilan baru untuk menyelami ini untuk makna, tren, suara, dan arus lainnya, untuk menyatukan pemahaman tentang apa yang terjadi di masa lalu.

Ada juga tantangan etis, yang, meskipun bukan hal baru di bidang sejarah, kini menjadi perhatian dan perhatian khusus kontemporer.

Sejarawan telah lama mengandalkan pustakawan dan arsiparis untuk menertibkan informasi. Sebagian dari pekerjaan mereka melibatkan pilihan etis tentang apa yang harus dipertahankan, kurator, katalog, dan tampilan serta bagaimana melakukannya. Saat ini, banyak sumber digital sekarang berada di ujung jari kita - walaupun dalam format mentah, sering tanpa katalog. Sejarawan memasuki wilayah yang belum dipetakan.

Bacalagi: Audisi Duta Wisata 2019 Kabupaten Blora digelar di Stadium Tirtonadi

Kelimpahan digital

Secara tradisional, seperti yang dikatakan pakar sejarawan Amerika Roy Rosenzweig dari Universitas George Mason, para sejarawan beroperasi dalam ekonomi berbasis kelangkaan: kami berharap kami memiliki lebih banyak informasi tentang masa lalu. Saat ini, ratusan miliar situs web yang diawetkan di Internet Archive saja lebih merupakan informasi arsip daripada yang pernah dimiliki para sarjana. Orang-orang yang belum pernah dimasukkan ke dalam arsip adalah bagian dari koleksi ini.

Ambil pengarsipan web, misalnya, yang merupakan pelestarian situs web untuk penggunaan di masa mendatang. Sejak 2005, program pengarsipan Perpustakaan dan Arsip Kanada telah mengumpulkan lebih dari 36 terabyte informasi dengan lebih dari 800 juta item.

Bahkan sejarawan yang mempelajari abad pertengahan atau abad ke-19 sedang dipengaruhi oleh transformasi dramatis ini. Mereka sekarang sering berkonsultasi catatan yang mulai hidup sebagai perkamen tradisional atau kertas, tetapi kemudian didigitalkan.

Literasi digital sejarawan

Tim peneliti kami di University of Waterloo dan York University, berkolaborasi pada Archives Unleashed Project, menggunakan sumber-sumber seperti arsip web GeoCities.com. Ini adalah kumpulan situs web yang diterbitkan oleh pengguna antara tahun 1994 dan 2009. Kami memiliki sekitar 186 juta halaman web untuk digunakan, dibuat oleh tujuh juta pengguna.

Pendekatan tradisional kami untuk memeriksa sumber sejarah tidak akan bekerja pada skala ratusan juta dokumen yang dibuat oleh satu situs web saja. Kami tidak dapat membaca halaman demi halaman kami juga tidak bisa hanya menghitung kata kunci atau mengalihdayakan tenaga intelektual kami ke mesin pencari seperti Google.

Sebagai sejarawan yang memeriksa arsip-arsip ini, kita membutuhkan pemahaman mendasar tentang bagaimana catatan diproduksi, disimpan, dan diakses. Pertanyaan dan mode analisis semacam itu terus berlanjut dengan pelatihan tradisional para sejarawan: Mengapa catatan-catatan ini dibuat? Siapa yang menciptakan atau melestarikannya? Dan, apa yang tidak terpelihara?

Kedua, sejarawan yang berhadapan dengan data yang begitu banyak perlu mengembangkan keterampilan yang lebih kontemporer untuk memprosesnya. Keahlian tersebut dapat berkisar dari mengetahui cara mengambil gambar dokumen dan membuatnya dapat dicari menggunakan Optical Character Recognition, hingga kemampuan untuk tidak hanya menghitung seberapa sering istilah muncul, tetapi juga konteks apa yang muncul dan bagaimana konsep mulai muncul bersamaan dengan konsep lain. .

Anda mungkin tertarik untuk menemukan "Johnson" di "Boris Johnson," tetapi bukan "Johnson & Johnson Company." Hanya mencari "Johnson" akan mendapatkan banyak hasil yang menyesatkan: pencarian kata kunci tidak akan membawa Anda ke sana . Namun penelitian yang muncul di bidang pemrosesan bahasa alami mungkin!

Sejarawan perlu mengembangkan algoritme dasar dan kelancaran data. Mereka tidak perlu menjadi programmer, tetapi mereka perlu memikirkan tentang bagaimana kode dan data beroperasi, bagaimana benda-benda digital disimpan dan dibuat dan peran manusia di semua tahap.

Data Palsu Vs. sejarah

Karena karya sejarah semakin didefinisikan oleh catatan digital, sejarawan dapat berkontribusi pada percakapan kritis seputar peran algoritme dan kebenaran di era digital. Sementara perusahaan teknologi dan beberapa sarjana telah mengajukan gagasan bahwa teknologi dan internet akan memperkuat partisipasi demokratis, penelitian sejarah dapat membantu mengungkap dampak kekuatan sosial ekonomi sepanjang komunikasi dan sejarah media. Sejarawan juga dapat membantu amatir mengurai lautan informasi dan sumber sejarah sekarang di Web.

Salah satu keterampilan mendefinisikan sejarawan adalah pemahaman tentang konteks sejarah. Sejarawan secara naluriah membaca dokumen, apakah itu kolom surat kabar, laporan atau tweet pemerintah, dan mengontekstualisasikannya tidak hanya pada siapa yang menulisnya, tetapi juga lingkungan, budaya, dan periode waktu mereka.

Ketika masyarakat kehilangan jejak kertas fisik mereka dan semakin bergantung pada informasi digital, sejarawan, dan pemahaman konteks mereka, akan menjadi lebih penting dari sebelumnya.

Ketika deepfake - produk kecerdasan buatan yang dapat mengubah gambar atau klip video - meningkat popularitasnya secara online, baik lingkungan media kita dan catatan sejarah kita akan semakin penuh dengan informasi yang salah.

Arsip tradisional masyarakat Barat - seperti yang dimiliki oleh Library and Archives Canada atau National Archives and Records Administration - berisi (dan selalu mengandung) informasi yang salah, kesalahan representasi, dan pandangan dunia yang bias, di antara kelemahan lainnya.

Bacalagi: KKN UNISNU: Pelatihan Administrasi BUMDes Desa Semat untuk Kemajuan

Sejarawan adalah spesialis dalam membaca dokumen secara kritis dan kemudian berusaha untuk mengkonfirmasi mereka. Mereka mensintesis temuan mereka dengan beragam sumber dan suara tambahan. Sejarawan menyatukan gambar-gambar besar dan temuan, yang membantu kita memahami dunia saat ini.

Karya seorang sejarawan mungkin terlihat sangat berbeda di abad ke-21 - menjelajahi basis data, mengurai data - tetapi penerapan keterampilan dasar mereka dalam mencari konteks dan mengumpulkan pengetahuan akan melayani masyarakat dan mereka dengan baik di era digital.

*
Author
Ian Milligan Create carousel Add a caption Associate Professor of History, University of Waterloo

Disclosure statement
Ian Milligan receives funding from the Andrew W. Mellon Foundation, the Social Sciences and Humanities Research Council, the Ontario Ministry of Economic Development, Job Creation and Trade, the United States Institute of Museum and Library Services, Compute Canada, and the University of Waterloo.

COMMENTS

BLOGGER
Nama

Agama,11,Automotif,40,Bisnis,12,Brebes,2,Entertainment,8,Exhibition,7,Gunung,2,Internasional,21,Jepara,129,karimunjawa,5,Lowongan,5,Nusantara,88,Olahraga,32,Pantai,5,Pariwisata,29,Pemalang,1,Pemda,27,Pendidikan,30,Persijap,13,Politik,25,Tegal,15,teknologi,44,Wanita,10,
ltr
item
Berita Kartini Terbaru dan Terkini: Dunia Kearsipan dan Sejarawan Terlihat Berbeda di Era Digital
Dunia Kearsipan dan Sejarawan Terlihat Berbeda di Era Digital
Dunia Kearsipan dan Sejarawan Terlihat Berbeda di Era Digital. artinya dokumen atau email Word akan menjadi bagian dari catatan sejarah kami sebagai objek digital.
https://1.bp.blogspot.com/-VmJl-DWQSBM/XYWRcy0NklI/AAAAAAAACbs/ztPXNmIxkF8qdcjQWlYNC6ToRySxXUy8gCLcBGAsYHQ/s640/Makingmoney.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-VmJl-DWQSBM/XYWRcy0NklI/AAAAAAAACbs/ztPXNmIxkF8qdcjQWlYNC6ToRySxXUy8gCLcBGAsYHQ/s72-c/Makingmoney.jpg
Berita Kartini Terbaru dan Terkini
https://www.kartininews.com/2019/09/dunia-kearsipan-dan-sejarawan-terlihat.html
https://www.kartininews.com/
https://www.kartininews.com/
https://www.kartininews.com/2019/09/dunia-kearsipan-dan-sejarawan-terlihat.html
true
1373541348100745015
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share. STEP 2: Click the link you shared to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy