Sumpah Pemuda Tergerus Era Sosial Media

Pada tanggal 28 Oktober 1928, sebuah peristiwa terjadi yang merupakan kunci bagi sejarah Indonesia dan pengembangan kesadaran diri Indonesia.

Pada tanggal 28 Oktober 1928, sebuah peristiwa terjadi yang merupakan kunci bagi sejarah Indonesia dan pengembangan kesadaran diri Indonesia.

Pada hari terakhir Kongres Pemuda Kedua di Jakarta, para pemuda dan pemudi, perwakilan dari berbagai bangsa dan budaya di Kepulauan Melayu, mengakui diri mereka sebagai satu-satunya orang Indonesia. Mereka bersumpah untuk tiga nilai utama: satu tanah air - Indonesia, satu negara - Indonesia, satu bahasa - Indonesia. Untuk pertama kalinya, lagu "Indonesia Raya" (Indonesia Raya) oleh komposer muda Wage Rudolf Supratman ditampilkan. Istilah "Indonesia" dari pamflet pencerahan Ki Hajar Devantoro akhirnya menggantikan istilah "Hindia Belanda" dan "India".

Bacalagi: Lulusan Akbid Punya Tanggung Jawab Atasi Masalah Stunting

Acara ini didahului oleh periode panjang kebangkitan Indonesia. Sistem feodal, didukung oleh Belanda sejak abad ke-18, memungkinkan bupati yang ditunjuk (bupati), sultan semi-tergantung dan para pemimpin untuk melestarikan fondasi budaya, agama dan filosofis dari identitas mereka.

Belanda juga tidak menanam Belanda, tetapi lebih mendorong lingua franca lokal dalam bentuk "Melayu tinggi" dan kemudian Melayu Riau ("Melayu rendah"). Sebagian besar anak-anak aristokrasi (Priyaya), pedagang makmur, dan keluarga campuran Indo-Eropa pergi untuk belajar di Belanda atau berbicara dalam bahasa Belanda. Pada awal abad ke-20, orang Jawa, Sunda, Madura, Batak, dan banyak orang lain di Hindia Belanda sudah terbiasa dengan pemikiran publik Eropa, sadar akan situasi masyarakat kolonial dan menjaga nilai-nilai budaya mereka tidak berubah.

Bacalagi: Google for Education was Launched at the Gunungkidul

Selain itu, mereka dibantu oleh lapisan intelektual Eropa, Belanda, Inggris, Prancis, yang terlibat dalam pelestarian dan perlindungan sejumlah besar prestasi budaya lokal, karya arsitektur dan monumen sastra. Sastra, sebagai corong pada masa itu, berkembang ke arah sastra Indonesia dalam bahasa Belanda, sastra dalam bahasa lokal, dan sastra dalam bahasa Melayu Riau (Indonesia).

Awalnya, Belanda dari tahun 1917 mencoba menyensor karya-karya melalui penerbit tertua di Indonesia, Balei Pustaka (House of Literature), tetapi di sanalah karya-karya terbesar sastra Indonesia dicetak: "Penderitaan Parah" oleh Merari Siregar (1920), "Sitty Nurbay" oleh Maraha Rusli (1922), "Pendidikan Tidak Layak" oleh Abdul Muis (1928). Novel-novel ini berbicara tentang situasi sulit dalam kehidupan orang-orang biasa, yang dihasilkan oleh ketidaksetaraan kolonial, prasangka antaretnis dan pembagian orang-orang dekat.

Pada tahun 1908, kongres konstituen organisasi intelektual Jawa Budi Utomo (High Goal) diadakan. Banyak anggota organisasi tidak hanya akrab dengan orang Eropa, tetapi juga berada di pondok-pondok Masonik kolonial. Mereka memengaruhi perkembangan arah intelektual pemikiran nasionalis.
Pada tahun 1912, organisasi pedagang Jawa dalam batik "Sarekat Islam" (Uni Islam) diciptakan, yang menentang jaringan perdagangan Cina dan Eropa untuk melindungi barang-barang mereka sendiri. Dengan sangat cepat, serikat pekerja berubah menjadi organisasi publik. Para anggotanya bukan hanya "borjuis", tetapi juga kaum menengah, dan kadang-kadang bangsawan tertinggi.

Pada saat yang sama dengan Sarekat Islam, "Partai India" sekuler, yang diciptakan oleh keponakan besar penulis Belanda Multatuli - Ernest Francois Eugene Dawes Dekker (Setiabudi), juga memasuki arena. Setabudi berasal dari Indo (anak-anak dari pernikahan campuran orang Eropa dan Aborigin). Posisi khusus setelah kembalinya sejumlah besar siswa dari Belanda mulai menempati sosialisme. Pada 1920, Partai Komunis Indonesia dibentuk, dan pendukung gagasan sosialisme Islam dan sosialisme komunal Jawa muncul di antara para pemimpin Sarekat Islam, di antaranya adalah Sukarno muda.

Bacalagi: 5 Oktober Hari Guru Sedunia

Beberapa orang di kepulauan itu menciptakan organisasi pendidikan, masyarakat politik mereka sendiri. Pada saat kongres pertama Kongres Pemuda pada tahun 1926, ada beberapa ratus di antaranya. Kongres Pemuda Kedua hanya mengkonsolidasikan semua pencapaian ini dan situasi umum. Seperti Inggris di India, Belanda sendiri "menciptakan" gerakan anti-kolonial nasional. Ini adalah proses yang tak terhindarkan untuk setiap kebijakan kolonial. Kolonisasi selalu hidup berdampingan, tidak hanya eksploitasi, tetapi juga pertukaran pengetahuan dan prestasi budaya. Orang Indonesia belajar banyak dari orang-orang Eropa, tetapi mempertahankan diri mereka sendiri dan dengan serius membentuk negara baru. Sumpah Pemuda bukan hanya ingatan akan satu peristiwa, tetapi ingatan semua orang yang terlibat dalam pembebasan rakyat Indonesia.

COMMENTS

BLOGGER
Nama

Agama,11,Automotif,47,Banten,1,Bisnis,26,Brebes,2,Entertainment,8,Exhibition,7,Gunung,2,Internasional,26,Jepara,148,karimunjawa,6,Kota Serang,1,Lowongan,5,Nasional,6,Nusantara,100,Olahraga,35,Pantai,5,Pariwisata,32,Pemalang,1,Pemda,29,Pendidikan,32,Persijap,15,Politik,30,Serang,1,Tegal,16,teknologi,47,Wanita,12,
ltr
item
Berita Kartini Terbaru dan Terkini: Sumpah Pemuda Tergerus Era Sosial Media
Sumpah Pemuda Tergerus Era Sosial Media
Pada tanggal 28 Oktober 1928, sebuah peristiwa terjadi yang merupakan kunci bagi sejarah Indonesia dan pengembangan kesadaran diri Indonesia.
https://1.bp.blogspot.com/-KoB-3KQCW2g/XfGkSYzrScI/AAAAAAAACzY/vN8oqP1dw_Y-ZI4U6yfrxa6FjLBqWn_VwCLcBGAsYHQ/s640/sumpahpemuda.jpg
https://1.bp.blogspot.com/-KoB-3KQCW2g/XfGkSYzrScI/AAAAAAAACzY/vN8oqP1dw_Y-ZI4U6yfrxa6FjLBqWn_VwCLcBGAsYHQ/s72-c/sumpahpemuda.jpg
Berita Kartini Terbaru dan Terkini
https://www.kartininews.com/2019/12/sumpah-pemuda-tergerus-era-sosial-media.html
https://www.kartininews.com/
https://www.kartininews.com/
https://www.kartininews.com/2019/12/sumpah-pemuda-tergerus-era-sosial-media.html
true
1373541348100745015
UTF-8
Loaded All Posts Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS PREMIUM CONTENT IS LOCKED STEP 1: Share. STEP 2: Click the link you shared to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy