Iklan

Iklan

,

Iklan

2020 Geneva Motor Show Telah dibatalkan Karena Korona

7 Mar 2020, 15:52 WIB Last Updated 2020-03-07T08:54:36Z
2020 Geneva Motor Show minggu lalu telah mengumumkan pembatalannya pameran mobil termewah di dunia. Hal ini dikarenakan ketakutan akan virus corona, yang menyerang acara tenda dari kalender industri mobil global karena bersiap untuk tahun ketiga resesi.

Kantor Kesehatan Masyarakat Federal Swiss pada hari Jumat mengatakan bahwa pertemuan lebih dari 1.000 orang telah dilarang setidaknya sampai tanggal 15 Maret dalam upaya untuk membatasi penyebaran virus.

"Kami menyesali situasi ini, tetapi kesehatan semua peserta adalah prioritas utama kami dan peserta pameran kami," kata penyelenggara pameran mobil dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat. Acara tahun ini akan dibuka untuk jurnalis pada 2 Maret. Masyarakat akan dapat hadir mulai 5 Maret hingga 15 Maret.

Bacalagi: Indonesia Merayakan 70 Tahun Hubungan Diplomatik Antarnegara

Beberapa produsen mobil sudah mengurangi kehadiran mereka di acara itu karena wabah koronavirus. Toyota (TM), misalnya, mengatakan hanya mengirim eksekutif senior dan staf hubungan masyarakat dengan tanggung jawab untuk Eropa.

Menurut penyelenggara, sekitar 220 peserta pameran menghadiri pameran mobil tahunan, bersama dengan 10.000 jurnalis dan sekitar 660.000 pengunjung.

Pameran di Jenewa adalah pameran untuk beberapa mobil paling mahal dan eksklusif di dunia, tetapi juga digunakan untuk meluncurkan model yang lebih umum. Volkswagen (VLKAF) mengatakan minggu ini bahwa tiga versi Golf terlarisnya akan tampil perdana di Jenewa, termasuk GTI berkinerja tinggi.

Bacalagi: Toyota Akan Bangun Woven City seluas 175 hektar untuk Hunian Masa Depan

BMW (BAMXF) mengatakan pada hari Jumat bahwa akan melanjutkan dengan peluncuran Konsep i4 melalui acara live-streamed dari kantor pusat perusahaan di Munich pada hari Selasa.

Pameran Jenewa dibatalkan setelah pihak berwenang Swiss melaporkan 15 kasus virus corona. Italia memiliki setidaknya 650 infeksi dan 17 kematian, sementara pejabat Prancis melaporkan 38 kasus dan dua kematian.

David Leggett, editor otomotif di perusahaan analisis GlobalData, mengatakan bahwa panitia "lambat" untuk membatalkan pertunjukan menyusul lonjakan kasus virus coronavirus di Italia utara akhir pekan lalu.

Bagi pembuat mobil, hilangnya event Jenewa adalah yang terbaru dalam sejarah. Coronavirus telah memaksa para pembuat mobil untuk menutup pabrik-pabrik di Cina, pasar kendaraan terbesar di dunia, dan penjualan di sana merosot.

Penutupan pabrik, rantai pasokan yang terkikis, dan kepercayaan konsumen yang semakin lemah mengancam untuk mendorong industri ini semakin dalam ke resesi. Jumlah kendaraan yang dijual di pasar global turun menjadi 90,3 juta pada 2019, menurut analis di LMC Automotive. Itu turun dari 94,4 juta pada 2018, dan jauh di bawah rekor 95,2 juta mobil terjual pada 2017.

Bacalagi: Siti Atiqoh Ganjar Pranowo Menjadi Peserta Jepara International Duathlon 2019

Penurunan penjualan membuatnya semakin sulit bagi industri untuk memenuhi tantangan besar membuang mesin pembakaran internal dan mengatasi krisis iklim.

Pameran mobil adalah acara bisnis besar Eropa kedua yang dibatalkan karena coronavirus. Mobile World Congress, KTT teknologi besar di Barcelona yang biasanya menarik lebih dari 100.000 orang, dibatalkan awal bulan ini.

Pada hari Kamis, Facebook (FB) membatalkan F8, acara tahunan terbesarnya, karena kekhawatiran terhadap coronavirus.

Iklan

iklan